Ini Dia Bahaya Cabai Berbakteri Yang Ditanam WN China di Bogor

itoday - Erwinia chrysanthemi atau Dickeya dadantii mendadak menjadi sorotan setelah penangkapan empat warga Tiongkok yang kedapatan menggunakan benih terinfeksi bakteri perusak tanaman itu di Kabupaten Bogor.

Kepala Badan Karantina Pertanian Kementerian Pertanian Banun Harpini menjelaskan bakteri itu bisa dalam waktu singkat mengganggu pertumbuhan tanaman.

"Bakteri ini terbawa benih. Bila benih sudah terinfeksi maka kecenderungan bila kondisi sesuai untuk perkembangan bakteri akan menyerang pertumbuhan tanaman dari tanaman muda maupun tanaman tua," kata Banun saat dihubungi ANTARA.

Menurut dia, bakteri itu menyerang pertumbuhan seluruh bagian tanaman, membuatnya membusuk.

"Gejala spesifik bercak busuk kebasahan pada daun, juga menyerang buah sehingga berakibat busuk," kata Banun.

"Bakteri ini bersifat sistemik dalam jaringan tanaman. Bakteri ini memiliki strain yang luas dan juga inangnya luas dari kelompok tanaman keluarga solanacea seperti cabai kentang, terong dan tembakau. Itu termasuk rentan bila nanti bakteri menyebar," imbuh dia.

Direktur Jenderal Hortikultura Kementerian Pertanian Spudnik Sujono K sebelumnya menyatakan bakteri itu dapat menimbulkan kerusakan atau kegagalan produksi hingga 70 persen.

Banun menjelaskan bahwa Erwinia chrysanthemi ditemukan di Tiongkok dan beberapa negara tropis, namun tidak merinci negara mana saja.

Hingga kini, belum ada penelitian yang menunjukkan dampak bakteri pada manusia.

"Kalau menerapkan level of protection (tingkat perlindungan) tinggi, kita bisa aman. Bebas penyakit itu (tanaman)," katanya.

Sumber: Merdeka.com

Komentar

Artikel Terkait

Telah dilihat : 54 kali

sahabat total episode 2

Telah dilihat : 47 kali

sahabat total episode 1

Telah dilihat : 143 kali

Nokia hadir di MWC 2017