Undang Kubu Jokowi, BPN Prabowo-Sandi Akan Bongkar Data Kecurangan Pemilu

itoday - Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi akan buka-bukaan soal dugaan penyimpangan dan kecurangan pelaksanaan Pemilu 2019. Mereka juga mengundang sejumlah pihak, termasuk kubu 01 Joko Widodo-Ma"ruf Amin.

Hal itu disampaikan cawapres Sandiaga Uno setelah bertamu ke kediaman Prabowo Subianto di Jalan Kertanegara, Kebayoran Baru, Jaksel, Senin (13/5/2019). Sandi mengatakan pemaparan dugaan penyimpangan pemilu akan dilakukan oleh tim khusus.

"Besok akan ada papan dari tim khusus dan kami mengundang seluruh elemen masyarakat, baik itu pakar di berbagai bidang dan kita harapkan paparan besok bisa mengungkap temuan-temuan yang berkaitan dengan IT dan penyimpangan-penyimpangan yang terjadi sebelum, pas dan sesudah Pemilu 17 April," ujar Sandi. 

Pemaparan itu akan digelar sekitar pukul 15.30 WIB di Hotel Grand Sahid, Jakarta. Sandi sendiri mengaku diminta Prabowo membuka paparan.

"Besok dimulai jam 3 siang, bakda Asar, 15.30 WIB, di Hotel Sahid. Oleh karena itu, Pak Prabowo memanggil saya untuk berkoordinasi, saya diminta membuka paparan detail besok dan mudah-mudahan juga seluruh masyarakat kita juga mengundang perwakilan negara asing, duta besar untuk mereka melihat secara detail apa saja yang sudah menjadi temuan dan sudah kita laporkan pada laporan ke Bawaslu dan DKPP kemarin," kata Sandi.

Sandi menegaskan pihaknya mengundang seluruh pimpinan partai koalisi. Kubu 01, katanya, turut diundang atas nama keterbukaan.

"Ya kita mengundang semua, malah kita juga mengundang dari pihak parpol koalisi 01 dan kita mengundang seluruh pemerintah juga. Kita undang karena kita ingin ini terbuka, tidak ada yang ditutup-tutupi. Ini terang benderang demi pemilu yang jujur dan adil. Dan harapan kita agar tentunya perbaikan-perbaikan ini bisa dilakukan sebelum tanggal 22 Mei," sebut Sandi.

Meski demikian, Sandi mengaku belum bisa mengkonfirmasi siapa perwakilan kubu 01 yang akan hadir ke acara pemaparan itu. Yang pasti, dia berharap penyelenggara pemilu bisa melakukan revisi.

"Kami mengharapkan akan ada revisi dan koreksi dari temuan-temuan yang sudah dilaporkan. Dan kami masih berhusnuzan di bulan suci Ramadhan, mereka bisa, para penyelenggara pemilu bisa melakukan revisi tersebut sebelum tanggal 22 Mei," tegas Sandi. 

 

(Sumber)

Komentar

Artikel Terkait

Telah dilihat : 119 kali

Wawancara yang Aneh - Pak Leman Eps #3

Telah dilihat : 133 kali

Kambing Naik Alphard