Polisi Pastikan Laporan Lucinta Luna Bukan Hoax

itoday - Lucinta Luna belum lama ini tengah bermasalah terkait salah sebut Manokwari. Atas perbuatannya itu, masyarakat Papua mengecam apa yang dilakukan oleh Lucinta Luna, serta meminta uang denda sebesar Rp 5 miliar atas perkataannya itu.

Akibatnya, Lucinta Luna di-bully habis-habisan oleh warganet karena dianggap merendahkan Manokwari. Tak terima dengan perlakuan tersebut, Lucinta Luna menyambangi Polda Metro Jaya, Kamis (7/6/2018) untuk membuat laporan terkait bully yang diterimanya oleh salah satu akun haters.

Lucinta Luna melaporkan akun Instagram @anti.halu yang pertama kali mengunggah video live Instagram-nya. Live Instagram itu dibuat Lucinta Luna karena kesal dengan seseorang wanita asal Manokwari yang dianggap menjiplak penampilannya.

Apesnya, gara-gara laporan itu Lucinta Luna malah semakin di-bully. Penyebabnya tak lain karena identitas asli Lucinta Luna tersebar.

Dalam laporan polisi, Lucinta Luna menyebut dirinya sebagai Muhammad Fatah. Ia juga bingung saat mengisi kolom jenis kelaminnya secara ganda yakni, laki-laki atau perempuan.

Manajer Lucinta Luna, Didi, ditanya mengenai blunder artisnya ketika membuat laporan. Saat dihubungi, Jumat (8/6/2018), Didi punya jawaban sendiri.

"Kami enggak ada laporan. Itu ada stempelnya enggak? Kalau ada benar. Itu kan enggak ada (stempel di foto akun gosip)," ucap Didi.

"Aduh hoax (nama Muhammad Fatah). Kalau ada yang melapor pasti dari tim kuasa kita, enggak kitanya langsung-lah," imbuhnya.

Ucapan itu bertolak belakang dengan pernyataan resmi Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Argo Yuwono. Ia dengan tegas membenarkan adanya laporan Lucinta Luna.

"Iya betul ada laporan kemarin. Yang bersangkutan (Lucinta Luna) melaporkan karena merasa dirugikan," jelas Kombes Argo Yuwono seperti dilansir Liputan6.com, Jumat (8/6/2018).

 

Sumber: Liputan6

Komentar

Artikel Terkait

Sabtu, , 16 Juni 2018 - 01:01 WIB

Kapitra: Polisi Serahkan SP3 Rizieq

Sabtu, , 09 Juni 2018 - 00:40 WIB

Polisi Pastikan Laporan Lucinta Luna Bukan Hoax