Ternyata di Surga Tak Ada Orang Tua

Hasil gambar untuk gambar ilustrasi surga

Itoday - Humor tidak dilarang dalam Islam. Beberapa kali Nabi Muhammad SAW tampak menikmati atau bahkan melakukan kegiatan yang berbau humor. Di antaranya pernah suatu ketika Rasulullah SAW kedatangan seorang wanita yang sudah tua renta.

Wanita tua ini mendatangi Nabi Muhammad SAW seraya memohon untuk didoakan supaya masuk surga.

“Ya Rasulullah, kami mohon agar kau berkenan mendoakan kami supaya Allah memasukkan kami ke surga-Nya.”

Rasul kemudian menjawab, “Nek, di surga itu tidak ada nenek-nenek tua renta seperti Anda ini.”

Mendengar penjelasan Rasul, sang nenek kaget. Hatinya kalut. Ia lalu berpaling dari Nabi, kemudian berjalan pulang dengan isakan tangis penuh deraian air mata yang mengalir melewati kedua pipi keriputnya.

Rasul melihat kejadian itu. Baru kemudian setelah berjalan beberapa langkah, Nabi kemudian bersabda kepada sahabat supaya menyampaikan kepada wanita yang dimaksud “Tolong sampaikan kepadanya. Dia tidak akan masuk surga sedang ia dalam keadaan masih tua renta. Sebab sebagaimana firman Allah

 

إِنَّا أَنْشَأْنَاهُنَّ إِنْشَاءً - فَجَعَلْنَاهُنَّ أَبْكَارًا

 

Artinya: "Kami menciptakan bidadari secara langsung. Saya jadikan mereka perawan-perawan." (Surat Al-Waqiah ayat 35-36).

Seperti dilansir NU Online, kisah yang diambil dari tulisan Ali Al-Qâri dalam Mirqâtul Mafâtîh Syarah Misykâtul Mashâbih di atas menunjukkan bahwa Rasul terkadang juga iseng melontarkan humor dengan tanpa ada bohong di dalamnya.

Selain itu, Rasul juga memberikan pemahaman bagi kita, di surga tidak ada orang tua sama sekali. Dalam arti, jika ada orang tua yang mendapatkan balasan surga, sebelum ia sampai masuk surga, ia akan dijadikan muda dan perawan terlebih dahulu oleh Allah SWT baru kemudian dimasukkan surga. Wallahu a‘lam.

 

sumber berita : okemuslim / foto : kisahhikmah.com

 

Komentar

Artikel Terkait

Jumat, , 05 Juli 2019 - 13:58 WIB

Ternyata di Surga Tak Ada Orang Tua

Kamis, , 04 Januari 2018 - 15:22 WIB

Surga Dibeli dengan Harga Satu Dirham