Alasan Santri Dibatasi dari Ponsel Pintar dan Internet

itoday - Perkembangan zaman yang membawa internet dan media sosial tidak bisa dihindari pesantren. Pesantren dinilai harus mengikuti perkembangan zaman dengan tetap mempertahankan nilai-nilai dan prinsip dasar pesantren.  

Pimpinan Pondok Pesantren Madinatunnajah Tangerang Selatan, KH Agus Abdul Ghofur, mengatakan prinsipnya pesantren selalu bisa mengimbangi perkembangan zaman. Sejak berdirinya pesantren pada zaman wali songo sampai sekarang, pesantren tetap mampu mengantisipasi perkembangan zaman. 

"Pada zaman sekarang ini sedang berkembang media sosial dengan fasilitas internet, tentunya pesantren tidak lepas dari ini bahkan pesantren sudah menerima internet dan aplikasi-aplikasi yang sedang nge-trend," kata KH Agus seperti dikkutip dari Republika.co.id, Senin (15/7). 

Terkait apakah santri diberi kebebasan untuk membawa alat-alat elektronik yang terhubung dengan internet, dia menjelaskan, pada praktiknya hampir di setiap pesantren para santri tidak diberi kebebasan penuh mengakses internet. Kalau kebebasan mengakses internet diberikan kepada santri sepenuhnya, pasti sulit mengontrolnya apalagi jumlah santrinya sangat banyak.  

Dia mengatakan, santri diberi kebebasan membawa smartphone, menurutnya akan sulit mengontrolnya karena pasti ada negatifnya jika diberi kebebasan penuh. Oleh karena itu pihak pesantren mengambil jalan tengah.  

KH Agus menjelaskan, untuk keperluan komunikasi para santri, pembimbing atau musrif memfasilitasi smartphone. Jadi fungsi smartphonetetap bisa digunakan para santri, tapi santri tidak perlu memegang smartphone setiap waktu.

"Untuk internet di setiap pesantren saya yakin sudah banyak yang menggunakan fasilitas internet, maka yang digunakan oleh santri internet yang ada di kelas-kelas pembelajaran, di laboratorium dan di kuliah umum," ujarnya.

Wakil Ketua Komisi Dakwah dan Pengembangan Masyarakat Majelis Ulama Indonesia (MUI) itu mengatakan, kalau para santri diberi kebebasan mengakses internet sepenuhnya akan berisiko. Apalagi jumlah santrinya sangat banyak sehingga semakin sulit mengontrolnya.  

Sebelumnya, Menteri Agama, Lukman Hakim Saifuddin tidak menutup mata terhadap adanya potensi pengaruh negatif di media sosial. Namun menurutnya media sosial juga menyimpan segudang pengetahuan yang bisa dijadikan ruang pembelajaran untuk membuka cakrawala. Menteri agama mengajak santri tidak menghindari media sosial, tetapi memanfaatkannya.

Menanggapi apa yang disampaikan Menteri Agama, Kiai Agus mengatakan  pesantren harus menyesuaikan diri dengan perkembangan zaman. Apa yang menjadi tuntutan umat dan permasalahan umat harus terus bisa dihadapi pesantren. "Tetapi pesantren tidak menghilangkan nilai-nilai dan prinsip dasar pesantren," jelasnya.

 

Sumber

Komentar

Artikel Terkait

Telah dilihat : 129 kali

Wawancara yang Aneh - Pak Leman Eps #3

Telah dilihat : 146 kali

Kambing Naik Alphard