614 Peserta dari 30 Negara Ikuti Simposium APGN di Rinjani

Gunung Rinjani Lombok

itoday - Acara The 6th Asia Pacific Geopark Network (APGN) Symposium dihelat di Rinjani Lombok UNESCO Global Geopark. 614 peserta dari 30 negara hadir di acara ini.

The 6th Asia Pacific Geopark Network Symposium tahun 2019 akan dilaksanakan selama 7 hari dari tanggal 31 Agustus 2019 hingga 6 September 2019. Agenda pertemuan rutin 2 tahunan jaringan geopark se-Asia Pasific. 

Rinjani Lombok UNESCO Global Geopark akan menjadi tuan rumah simposium yang ke-6 setelah sebelumnya dilaksanakan secara bergiliran setiap 2 tahun di geopark yang telah menyandang status Global Geopark UNESCO.

Setelah Rinjani Lombok ditetapkan sebagai anggota UNESCO Global Geopark pada Tahun 2017, UNESCO menunjuk Rinjani Lombok sebagai tuan rumah pelaksanaan The 6th Asia Pacific Geopark Network (APGN) Symposium tahun 2019.

Penunjukan Rinjani Lombok UGGp sebagai tuan rumah Simposium ke-6 APGN merupakan hasil keputusan APGN Advisory Committee di Zhijindong Cave Global Geopark yang ditandai dengan penyerahan secara simbolis bendera APGN untuk kontingen Indonesia.

Sebanyak 614 orang peserta dari 30 negara yang telah memastikan diri untuk ikut di kegiatan tersebut. Kedatangan peserta dimulai tanggal 30 Agustus 2019 dan kepulangan peserta pada tanggal 7 September 2019.

"Iya betul, termasuk Indonesia tapi mayoritas dari luar negeri," ujar General Manager Geopark Rinjani selaku Wakil Ketua Panitia APGN 2019, Chairul Mahsul kepada detikcom, Kamis (22/8/2019).

Peserta yang akan mengikuti Simposium sebanyak 485 orang (22 negara), Geo Fair 86 orang dari 43 Booth Geo Fair (8 negara), APGN AC Meeting 14 orang (8 negara), UGG Council Meeting 11 orang (10 negara) dan Observer untuk Simposium sebanyak 9 orang. Peserta tersebut, berasal dari 192 Geopark dan institusi lainnya. Dari Indonesia sendiri, hadir peserta yang berasal dari 19 Geopark di Indonesia.

Peserta dari 30 negara itu berasal dari latar belakang geologis, pakar, aktifis geopark dan personil dari lembaga-lembaga yang peduli kegeoparkan.

"Sampai rapat berakhir kemarin (21/8) ada tambahan registrasi 9 orang. Peserta dari Indonesia ada 4 Unesco Global Geopark, yaitu Batur, Gunungsewu, Rinjani dan Ciletuh Pelabuhanratu, dan geopark nasional, termasuk 2 geopark nasional yang sedang aspiring ke Unesco Global Geopark, yaitu Geopark Kaldera Toba dan Geopark Belitung," jelasnya.

Tema The 6th APGN Simposium Tahun 2019 ini adalah UNESCO Global Geoparks Toward Sustaining Local Communities and Reducing Geohazard Risk, yang menonjolkan kelestarian situs-situs geologi, biologi dan budaya, penguatan peran komunitas lokal dan pengurangan risiko bencana.

Presiden Jokowi juga direncakan akan membuka acara tersebut sekaligus diagendakan untuk ground breaking pembangunan Sirkuit Mandalika.

"Rencananya begitu, sekaligus diagendakan dengan ground breaking pembangunan sirkuit MotoGP. Surat sudah dikirim ke istana, tapi belum ada panggilan untuk rapat khusus di istana," ungkap Chairul.

 

Sumber berita : detik travel  /  Sumber foto : lomboktourplus.com

Komentar

Artikel Terkait