Kapolri Akui Kesulitan Ungkap Pelaku Teror Terhadap Novel

itoday - Kasus penyiraman air keras terhadap penyidik KPK Novel Baswedan belum ada titik terang. Bahkan, Kapolri Jenderal Tito Karnavian mengaku kesulitan mengungkap pelaku teror tersebut.

"Mudah-mudahaan cepat terungkap. Faktor luck (keberuntungan, red) sangat menentukan dalam penanganan kasus yang tersangkanya sulit diketahui. Kita terus berjalan saja," tutur Kapolri Jendral Tito Karnavian di Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata, Jakarta Selatan, Sabtu (6/5/2017).

Untuk sementara, terang Tito, penyidik masih terus melakukan pengembangan berdasarkan metode induktif dan deduktif. Semua mencakup olah Tempat Kejadian Perkara (TKP), pengumpulan barang bukti, dan keterangan dari para saksi.

"Metode induktif bergerak dari TKP berusaha mengembangkan ke luar. Yg kedua dari luar. Motif, siapa-siapa yang punya potensi tidak suka dengan korban, baik masalah pribadi, konflik dia dengan orang lain, atau dengan pekerjaan, kita dalami. Itu namanya metode deduktif," jelas dia.

Tim dari Polda Metro Jaya juga telah berangkat ke tempat perawatan intensif Novel di Singapura. Tentunya, kata Tito, keterangan dari korban menjadi hal yang juga sangat dibutuhkan untuk mempercepat pengungkapan kasus tersebut.

"Kemarin memang tidak dilakukan pemeriksaan karena kondisi. Yang dipentingkan adalah bagaimana Novel bisa recover. Saya dengar Pak Kapolda sudah kirim tim berangkat untuk menggali. Mungkin ingat wajah dan lain-lainnya seperti apa," ujar Tito.

Sumber: TeropongSenayan

Komentar

Artikel Terkait

Telah dilihat : 1081 kali

sahabat total episode 2

Telah dilihat : 1059 kali

sahabat total episode 1