Belanda Imbau Orang Lajang Cari Teman Seks Saat Lockdown Virus Corona

itoday - Pria dan wanita lajang di Belanda disarankan untuk mencari seksbuddy (teman seks) konsensual, menyusul kritik terhadap peraturan yang menetapkan bahwa seorang tamu harus menjaga jarak 1,5 meter dari tuan rumah mereka selama lockdown virus corona.

Dalam intervensi yang biasanya terbuka, bimbingan resmi dari Institut Nasional Belanda untuk Kesehatan Masyarakat dan Lingkungan (RIVM) telah diamandemen untuk menyarankan mereka yang tidak memiliki pasangan seksual permanen mencapai kesepakatan yang saling memuaskan dengan individu yang berpikiran sama, demikian seperti dikutip dari the Guardian, Sabtu (16/5/2020).

Atas saran para ilmuwan di RIVM, Belanda telah menerapkan apa yang digambarkan pemerintah sebagai "penguncian cerdas" sejak 23 Maret akibat pandemi virus corona, memungkinkan hingga tiga pengunjung masuk ke rumah dengan syarat ketat bahwa mereka menjaga jarak.

Tetapi RIVM sekarang mengakui bahwa "masuk akal bahwa sebagai orang lajang, Anda juga ingin melakukan kontak fisik" sambil memperingatkan bahwa risiko keintiman tersebut harus dikelola.

"Diskusikan cara terbaik untuk melakukan ini bersama,” saran RIVM.

"Misalnya, bertemu dengan orang yang sama untuk melakukan kontak fisik atau seksual (misalnya, cuddle buddy atau 'teman seks'), asalkan Anda bebas dari penyakit. Buat kesepakatan yang baik dengan orang ini tentang berapa banyak orang lain yang Anda temui sebelumnya. Semakin banyak orang yang Anda temui, semakin besar kemungkinan (penyebaran) virus corona."

RVIM juga memiliki saran untuk mereka yang memiliki hubungan dengan seseorang yang terinfeksi oleh virus corona atau dalam karantina dengan gejala penyakit yang dicurigai.

"Jangan berhubungan seks dengan pasangan Anda jika mereka telah diisolasi karena (diduga) infeksi virus corona," kata RVIM.

"Berhubungan seks dengan diri sendiri atau dengan orang lain di kejauhan (pikirkan tentang kisah erotis, bermasturbasi bersama)."

Saran dari RIVM Belanda tentang nasib para lajang mengikuti ekspresi frustrasi yang sangat besar di beberapa tempat pada aturan untuk orang lajang. Dalam sebuah opini yang ditulis di surat kabar Het Parool, Linda Duits, seorang jurnalis yang berspesialisasi dalam isu-isu gender, langsung mengkritik RIVM, dengan alasan bahwa seks adalah hak asasi manusia.

"Kedekatan dan kontak fisik bukanlah suatu kemewahan, mereka adalah kebutuhan dasar," tulis Duits. "Jika kita telah belajar sesuatu dari epidemi AIDS, itu berarti tidak berhubungan seks bukanlah pilihan."

Pemerintah Belanda telah mengurangi pengunciannya dalam beberapa minggu terakhir.

Penata rambut, salon kuku dan salon kecantikan mulai bekerja lagi pada hari Senin dan restoran, bar dan bioskop akan dibuka kembali pada 1 Juni 2020.

 

Langkah-langkah itu diambil setelah bukti penyebaran virus corona di Belanda telah dikontrol, meskipun 35 orang lagi dirawat di rumah sakit dalam 24 jam terakhir dengan 53 kematian dan 200 lainnya dinyatakan positif virus, sehingga totalnya menjadi 43.681.

 

 

Sumber berita : liputan6.com / foto : liputan6.com

Komentar

Artikel Terkait

Telah dilihat : 221 kali

Latihan SOAL UN IPA SD bagian 6

Telah dilihat : 262 kali

Misteri Mustika Situ Angker Cibinong

Telah dilihat : 227 kali

Latihan SOAL UN IPA SD bagian 5

Telah dilihat : 2362 kali

Mudah Mengalikan Angka 12 | Fun Math